Thomas Barru Pertanyakan Kerja Pansus DPR PB dan MRPB, Ini Jawaban Ahoren dan Manibuy

0
Orideknews.com, MANOKWARI- Salah seorang tokoh pemuda Papua Barat, Jeferson Thomas Barru memertanyakan kerja panitia khusus (Pansus) pembentukan Majelis Rakyat Papua (MRP) Provinsi Papua Barat, dan juga Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Provinsi Papua Barat.
Menurut Thomas, pihaknya pertanyakan kerja pansus selama ini, termasuk dana yang disediakan untuk kerja Pansus. Kemudian apa yang dihasilkan melalui pansus yang dibentuk tersebut.
“Selama ini kami dengar DPR membentuk Pansus, namun macamnya tidak jelas” ucap Jeferson.
Hal ini langsung ditanggapi oleh Ketua MRPB Maxi N Ahoren dari MRPB dan Wakil 3 DPR PB Robert Manibuy.
Maxi N. Ahoren mengutarakan bahwa, MRPB sejak dilantik dan bekerja baru sekali membentuk pansus yakni Pansus LNG Tangguh di Teluk Bintuni. Namun, tidak ada anggarannya, justru anggaran rutin kegiatan MRPB yang digunakan.
“Kami menggunakan kegiatan rutin untuk menjalankan kegiatan ke daerah di Papua Barat, misalnya ke Bintuni, Raja Ampat, Maybrat, Tambrauw” jawab Ahoren kepada wartawan, Rabu (8/8/2018).
Ditegaskan Ahoren bahwa, pembentukan Pansus bukan sebagai lahan salah menggunakan kewenangan untuk mendapat keuntungan alias menikmati uang dari Pansus tersebut.
Untuk pertanggungjawabkan dana ke keluar daerah bersumber dari program rutin, misalnya dana aspirasi, dana kunjungan kerja dan reses. Oleh karena itu di MRPB tidak ada dana Pansus.
Misalnya kata Ahoren, Pansus MRPB ke Maybrat menggunakan dana konflik. Kemudian Pansus ke Tambrauw, juga menggunakan dana konflik.
Sementar itu, Wakil 3 DPR Papua Barat, Robert Manibuy mengaku tak ada keuntungan dari pembentukan pansus dimaksud.
Akan tetapi, menurut Manibuy, Pansus yang selama ini dibentuk ia tidak mendapat laporan. Namun mungkin saja dilaporkan kepada ketua DPR.(EN/ON)
Baca Juga :  Polda Papua Barat Gelar Acara Bersama Purnawirawan dan Warakawuri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here